GEJALA HOMOSEKSUAL & PEDOFILE PADA KHALIFAH DAN CENDEKIAWAN MUSLIM DAHULU KALA.

Oleh : Bintang Kartika 

(Artikel ini merupakan pandangan penulis dan tidak semestinya mewakili pendirian TTKM- Editor) 

Tulisan ini adalah untuk menyangkal bahawa gejala LGBT hanya wujud di zaman di mana kebebasan individu begitu didambakan. Hakikatnya LGBT telah lama wujud dalam sejarah Islam. Paling menyerlah ketika era Dinasti Umayyah dan Abbasiyah.

Meski LGBT dilarang keras oleh sebahagian besar ulama, namun, sejarah mencatat perbuatan menyimpang tersebut bahkan banyak dilakukan di lingkungan istana pada era kekhalifahan. Zaman khalifah begitu digembar-gemburkan sebagai zaman kegemilangan Islam dengan menyembunyikan narasi sejarah yang bernada negatif.

Para pembesar khalifah di lingkungan dinasti Umayyah, banyak yang terjerumus dengan homoseksual. Khalifah Yazid menurut sejumlah riwayat melakukan perilaku LGBT. Namun yang paling terkenal parah adalah khalifah al-Walid bin Yazid bin Abd al-Malik, yang dikenali dengan julukan Al Walid II (1)

Kata Imam Ad Dzahabi; “Al-Walid terkenal pemabuk dan gay.” (2)

Hal yang sama turut berlaku di dinasti Abbasiyah. At Thabari menggambarkan perbuatan LGBT di istana khalifah Abbasiyah adalah fenomena biasa. Khalifah Al Amin (anak Khalifah Harun Ar Rasyid) meminta dicarikan remaja-remaja lelaki dan sanggup membeli mereka dengan harga yang mahal demi memenuhi syahwatnya. Dia menolak perempuan merdeka atau sahaya. Ibunya Zubaidah sangat marah dan pernah cuba untuk mengalihkan perangai buruk anaknya itu dengan mengirim perempuan cantik ke istana dengan berpakaian lelaki, namun usaha tersebut gagal. (3)

Khalifah Al-Mutawakkil pula memiliki pasangan gay bernama Syahik. Sedangkan al-Mu’tashim pula sangat menyukai budak lelaki yang berasal dari Turki dan sanggup membelinya dari tuan-tuan mereka dengan harga melangit. Sejarah mencatatkan Mu’tashim memiliki pasangan remaja gay mencapai 4 ribu orang. Para pria kecintaannya dikenakan baju-baju mewah bersalut emas. (4)

Disebutkan dalam sebuah riwayat: “Barangsiapa menginginkan budak untuk bersenang-senang, maka ambillah dari kaum Barbar. Barangsiapa yang menginginkannya untuk anak, maka ambillah dari Parsi. Dan barangsiapa yang menginginkan untuk pelayanan, maka ambillah dari Romawi.” (5)

Konsep cinta yang memberikan penghargaan atas kecantikan pria yang dianggap lebih unggul ketimbang wanita didapati dalam karya cendekiawan nan satu ini; Ibn Hazm.
Katanya; “Bagiku wanita adalah ramuan aromaterapi yang harumnya cepat meluntur. Wanita seperti bangunan besar yang jika tidak terus menerus dijaga akan sirna. Oleh kerana itu dapatlah dikatakan kecantikan lelaki lebih benar. Kerana semakin kukuh berdiri, semakin tinggi keunggulannya …” (6)

Abu Muhammad Ali bin Ahmad bin Sa’id bin Hazm al-Andalusi atau lebih dikenali dengan nama Ibn Hazm adalah seorang ahli fiqh, hadis, teologi, sejarawan, penyair, ahli akademik dan politician. Tak kurang dari 400 judul kitab telah ditulisnya, dan dia seorang gay.

Ibnu Hazm menulis enam orang yang dikategorikan syuhada cinta: “Dua lelaki yang mencintai perempuan, dua perempuan yang mencintai lelaki, dan dua lelaki yang mencintai sejenisnya.”

Ibnu Hazm juga menulis tentang beberapa kawannya yang soleh, ilmuan dan gay. Salah satunya bernama Ibnu Tubni. Sekian lama tidak mendengar khabar, rupa Ibnu Tubni sakit. Sebelum meninggal, ditanya penyebab sakitnya, Ibnu Tubni menjawabnya; “Ketika sedang berkecamuk perang, aku melihat seorang pemuda yang ketampanannya terus menghantui fikiran dan hatiku. Aku tak akan menyerah mencarinya hingga aku disemayamkan di liang kubur.”

Ibnu Hazm sendiri mengaku pernah tergoda dengan ketampanan lelaki, namun katanya tak pernah melakukan hubungan sejenis.

Dalam bukunya Tawq al-Hamamah, Ibnu Hazm bukan hanya bercerita tentang cinta sejenis yang tak kesampaian. Malah di beberapa halaman buku ini seumpama novel roman yang cukup vulgar. Ibn Hazm menceritakan detail hubungan cinta sejenis yang melibatkan pegawai tertinggi dalam kerajaan, bahkan khalifah sendiri. (7)

Selain itu dia juga menulis sebuah kisah cinta amir dari Sevilla (Sepanyol), Al Mu’tamid dengan penyair Ibnu Ammar yang dituaikan dalam puisi-puisi romantis, namun berakhir dengan perpisahan. Al Mu’tamid sering bersyair tentang dia dan kekasihnya Ibnu Ammar: “Mereka menyebutnya pedang, dua pedang itu ialah matanya. Kamilah pemiliknya … “

Suatu malam, usai menikmati arak dan puisi, al-Mu’tamid membisikkan ke telinga Ibnu Ammar: “Malam ini, kita akan tidur bersama di atas satu bantal.”

Namun cinta mereka tidak direstui orang tua Ibnu Ammar. Akhirnya hubungan mereka retak. Ibnu Ammar mengabadikan kekasihnya pemimpin tersohor itu ke dalam puisi-puisi cintanya.

Ibnu Hazm bukan hanya menulis nama-nama pemimpin muslim yang menjalin hubungan cinta sejenis, malah turut juga menulis kisah gay para filosof ternama. Antaranya, Ibnu Bajjah yang dikenali dengan nama Avempace. Filosof yang memperkenalkan filsafat Aristotle ke Sepanyol ini telah menjadi inspirasi Ibnu Rusyd.

Ibnu Khaqan (penulis kitab Qala’id Al Iqyan wa Mahasin Al A’yan) juga menyebut Ibnu Bajjah sebagai homoseksual. Dengan nada sinis menyebut Ibnu Bajjah tergila-gilakan seorang budak berkulit hitam. Malah Ibnu Khaqan sendiri sering dijuluki sebagai homo juga.

Persoalan homoseksual juga tertuang dalam karya Al Jahiz. Al Jahiz dalam karyanya banyak menyindir dan menentang dominasi sastera Arab melalui karya yang mewakili realiti sosial dinasti Abbasiyyah pada pertengahan abad ke 9. Al Jahiz melabel ‘lutti’(kaum Luth) kepada lelaki pedofile arab yang gemar menyodomi pria bawah umur. 

Kata Al Jahiz; “Wanita dapat dinikmati secara vagina dan anal serta dapat dinikmati setidaknya sehingga 40 tahun ke depan. Sementara seorang budak lelaki hanya jika mereka belum dewasa” (9)

Cerita-cerita tentang gay di kalangan cendekiawan Muslim dihimpun begitu detail oleh Syihabuddin Ahmad Al-Tifasyi (wafat; 1253) dalam kitab berjudul Nuzhat Al Albab fi ma la Yujad fi al Kitab. Tifasyi tanpa silu menyebut nama cendekiawan Muslim seperti Abu Hatim Al Sijistani, seorang sufi yang menyukai budak lelaki (pedofile).(10)

Seorang lagi ulama dan penyair terkenal yang naluri seksnya kepada kaum sejenis ialah Abu Nawas. Zaman mudanya penuh kontroversi, menjadikannya tokoh unik dalam khazanah sastera Arab Islam. Kisah kesusasteraan Abu Nawas yang homoseksualnya pernah dikupas habis dalam Majalah Sastera Al Funun (1913).
Antara puisi yang menggambarkan nalurinya:

“Aku mati dalam cinta untuk seorang remaja lelaki
yang sempurna dalam segala hal
hilang dalam alunan muzik kaubawakan
mataku tertuju pada tubuh pria itu yang menyenangkan
dan aku tidak pernah meragukan kecantikannya
pinggangnya seperti pohon muda, wajahnya bagaikan bulan
dan keindahan setiap lekukan pipi kemerahannya
aku mati dalam cinta untuk seorang lelaki
tapi, simpanlah rahasia ini
ikatan menyatukan kita adalah tali yang tak dapat dipecahkan
berapa lama telah kauciptakan, wahai malaikat?
lalu apa, yang ada dalam anganku hanyalah menyanyikan pujian untukmu lelakiku.”
(Love is Bloom, Monteil Hal.95)

Guru sastera Abu Nawas ialah Waliba Ibn Al Hubab di Kufah. Mereka akhirnya menjadi pasangan gay (786M). Hal ini mempengaruhi karya-karya Abu Nawas, yang dalam literatur Barat menyebutnya sebagai penyair gay pertama dunia Arab.

Setahun kemudian Abu Nawas kembali ke Basrah untuk Belajar sastera dengan Khalaf Al Ahmar, seorang guru puisi bergenre pra-Islam. Di Basrah Abu Nawas mulai dikenali sebagai penyair liberal dengan puisi-puisi bertema seks bebas, kemabukan dan arak. Puisi dan cerita amoral Abu Nawas dapat dilihat banyak dalam kitab-kitab sejarah. (8)

Tambahan: buat gay yang beriman dan baik hati, wildan menanti anda di syurga.

Nota kaki:
1. As Suyuthi: Tarikh Al Khulafa, Al Itqan fi ‘Ulum Al Quran.
2. Imam Ad Dzahabi : Tarik Al Islam.
3. Imam Ibnu Jarir Ath Thabari : Tarikh Ath Thabari
4. Al-Mas’udi: Mirwaj Ad-Dzhahab wa Ma’adin Al Jauhar
5. ZjhMushannaf Ibni Abi Syaibah: Kitab al-Umara’
6. Ibn Hazm: The Ring of the Dove (Tawq al-Hamamah fi al-Ulfah wa al-Ullaf)
7. Irbid
8. Adz Dzahabi: Tarikh Al-Islam. Khatib Al Baghdad: Tarikh Baghdad, Tahdzib Ibn Asakir. Ibnu Khalkan: Wafayat al-A’yan, Masalik al-Abshar. Abu Al Faraj Al Ashbihani: Mulhaq Al Aghani, Syudzurat al Dzahab.
9. Hugh Kennedy: Al Jahiz and the Construction of Homosexuality at the Abbasid Court)
10. Senarai panjang nama-nama ilmuwan, intelektual, dan penulis/penyair Muslim homoseksual telah dihimpun oleh Arno Schmitt, Bio-Bibliography of Male-Male Sexuality in Muslim Societies (1995). Judul Arabnya: Al Fihris al Mubin fi Akhbar Man Dzukira Min al Luthiyyin wa al Ma’abin wa Muhibbi al Ghilman wa al Mukhannatsin.


(Artikel ini merupakan pandangan penulis dan tidak semestinya mewakili pendirian TTKM- Editor)

Author: Buletin TTKM

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.